Tanah Pakpak.. Tanah Leluhur

GARDA PEMBELA MASJIDIL AL AQSHO

                                                   Mari kita makmurkan Masjid di seluruh alam.


Sebuah catatan pemikiran dan penyemangat bagi kita untuk senantiasa membela mempertahankan eksistensi  Keagungan Masjid yang disucikan umat islam. Tentunya semangat saja tidaklah cukup, oleh karena itu dibutuhkan langkah-langkah yang istiqomah serta merapatkan barisan terdepan untuk senantiasa menjaga mempertahankan AlAqsho dari Zionis Israel laknatullah
          Aksi-aksi penentangan dengan seruan dan teriakan, makian bahkan kutukan tidaklah punya arti manakala  keberutalan zionis secara terang-terangan meletihkan, melemahkan semangat juang pemuda-pemuda palestina tanpa ada dukungan yang berkelanjutan bagai gelombang ombak dilautan  kita hanya bagai buihnya saja.
          Bagaimana mendorong agar partisipasi dalam meyelesaikan masalah yang kian menjadi-jadi,semena-menanya Zionis Israel, selanjutnya bagaimana untuk menyatukan hati kaum muslimin dunia selanjutnya, strategi apa untuk dapat menggetarkan dengkul tentara jahudi yang biadab walau mereka menggunakan senjata canggihnya. Sejuta cara baik itu aksi maupun perundingan tidaklah membuat persoalan - persoalan menjadi tuntas. Bahkan justru Zionis show of force dengan kekuatan penuhnya.
          Lantas bagaimana langkah-langkah OKI yang mandeg dan lamban menyelesaikan persoalan yang ada. Seolah-olah permasalahan hanya sebatas mengirimkan utusan dalam melakukan perundingan atau sebuah pernyatan  dimulut.
Semestinya pembelaan menajadi garda depan dengan melakukan sikap sebagaimana dilakukan para pendahulu pendahulu kita ketika itu (Salahuddin alAyyubi). Pengulangan dan penerapan suatu strategi senantiasa menjadi tolak ukur untuk melakukan strategi kedepan. Apakah kita mengabaikan  peran OKI  Bagaimana menggali kekuatan yang sangat potensial itu.
          Semuanya tidak terlepas dari pemimpin masing-masing selagi  pemimpin tersebut cinta akan dunia dan takut akan kesengsaraan maka perjuangan semua itu tidaklah bermakna.dibutuhan spirit baru islam dalam penerapan pengorbanan sehingga tiada kata untuk senatiasa risau akan  kepntingan umat islam secara kaffah. Melindungi, mengayomi dan tentunya melaksanakan secara konsisten ajaran islam dan menjauhkan sifat-sifat kemunafikan.
Namun semua itu sangatlah dibutuhkan pemahaman dan kesadaran kita, umat islam dimana saja berada. Sesungguhnya bila kita renungkan salah satu asbab adalah dari cara dan perilaku kita sendiri. Belum maksimalnya kita menjadikan Masjid “sebagai Ruh Kesatuan Umat” yang kita Agungkan dan Muliakan sebagi simbol  rumah Allah tempat kita Tudukan hati, dan Sujud sebagai penghamabaan kita kepada Allah Swt. Marilah kita meninggalkan, tanggalkan sifat-sifat yang sangat merugikan bagi kita sendiri dan umat islam secara keseluruhan. Cita ideal bagaimana membangun sebuah peradaban yang beradab jangan sampai terulang lagi sebagaimana keprihatinan kita bersama di negeri kita masih ada berita penghancuran mesjid-masjid baik secara tiada nyata maupun tampak nyata dengan dalih-dalih.  Bila kita renungkan mulai dari peraturan yang telah disepakati dilarangnya membangun Mal-mal di dekat Mesjid yang telah berdiri sampai adanya  kejadian terakhir sebuah masjid di Medan  dihancurkan  dengan alasan bahwa tanah masjid tersebut itu tidak diwakafkan dan diberi konvensasi  tertentu, jelas lah ini pelemahan terhadap kita sendiri. Begitulah kenyataannya bila di negeri sendiri bagamana denga perjuangan kita di negeri yang lain maka kita jauhkan sifat yang demikian demi cahaya islam menerangi keseluruh penjuru hati manusia didunia.
                                                                                          
                                                                                          
Dibutuhkan kemampuan managemen kepemimpinan yang  lebih memprioritaskan kepentingan umat, bukan dengan  materialistik buta, hedonis gila.
 Perjuangan itu memang suatu pekerjaan yang tidak mudah. Apalagi memperjuangkan Masjid-masjid. Padahal disitu awal turun nya Rahmat didunia ini. Sebelum menutup tulisan ini marilah kita dan sepantasnyalah kitab umat islam, memahami  sepaham-pahamnya  pertama adalah Mobilisasi bagi kaum Muslim untuk senantiasa memakmurkan masjid-masjid di seluruh dunia. Kedua Menerapkan islam secara Kaffah, ketiga  melakukan penyelamatan dengan diplomasi yang jitu tanpa syarat, apapun resikonya siap menerima resiko bila ada kegagalan. Dan   pengorbanan lahir dan bathin baik harta dan nyawa sekalipun untuk meneguhkan Kalimat La illa ha ilallah.  Akhirnya, bangunnya kepribadian seorang pemimpin dan para mujahid. Dengan  motto sebelum orang lain berdisiplin maka ia mendisplinkan diri, ia menundukan dirinya sebelum menundukan musuhnya. Intinya kekuatan (Maha Baja) Iman yang kokoh dan tangguh dan Kesabaran yang konstan, maka diakhir tulisan ini diperlukan objektifitas kesolehan yang tertuang dikehidupan harian dengan amalan - amalan sebagaimana kita telah berikrar Rasulullah ikutan panutan kita.betapa saya menyadari sepenuh jiwa, Ya Rabb ternyata Hamba butuh pertolonganmu dari ke zoliman kaum kafir.

Share this article :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "GARDA PEMBELA MASJIDIL AL AQSHO"